KESEHATAN

426400_kombucha.jpg 

Kombucha yang Menakjubkan   

© Oleh Günther W. Frank, Genossensch.-Str. 10 D-75217 Birkenfeld, Germany    E-mail: frank@kombu.de   Translated by Nurtjahjo Surjosuparto, Bogor, Indonesia, Jl. Perintis Kemerdekaan no. 38. E-mail: nsurjo@yahoo.com. I wish to express my sincerest thanks to Mr. Nurtjahjo Surjosuparto for translating this guide.  Ini adalah artikel yang dipublikasikan didalam majalah “The American raum & zeit (Munt Vernon/USA) Volume 2, Nomer 5, 1991, halaman 51-56.  Akhir-akhir ini, umat manusia kembali melakukan usaha-usaha penyembuhan yang men-dekati metode alami; demikian juga dengan pencarian cara-cara penyembuhan dan pen-carian makanan yang besumber dari alam – yang sifatnya sangat bertolak belakang dengan produk-produk hasil kemasan industri. Hal inilah yang mungkin menjadi daya tarik kuat serta menakjubkan dari minuman yang penuh khasiat kesehatan yang bernama Kombu-cha. Kelompok ragi dan bakteria telah digunakan oleh manusia sejak jaman kuno, dan telah diaplikasikan sepenuhnya didunia untuk kesejahteraan manusia dalam bentuk kreasi peragian minuman dan makanan untuk menunjang kesehatan.   Kombucha adalah suatu ramuan minuman kuno, yang terjadi atas hasil simbiosis murni dari bakteri dan ragi Kombucha Tea (KT) yang berasal dari Asia Timur, dan sampai di Jerman melalui Russia sekitar akhir abad lalu. Penyembuh terhadap berbagai macam penyakit ini telah di gunakan berulang kali dirumah tangga dipelbagai Negara Asia. Jamur tersebut terdiri dari gelatinoid serta membrane jamur yang liat dan berbentuk piringan bulat serta hidup dalam lingkungan nustrisi teh-manis yang akan tumbuh secara berulang sehingga membentuk susunan piringan berlapis. Piringan pertama akan tumbuh pada lapisan paling atas yang akan memenuhi lapisan, kemudian disusul oleh pertumbuhan piringan berlapis-lapis dibawahnya yang akan menebal. Bila dirawat secara benar, maka jamur ini akan tumbuh pesat dan sehat, sehingga akan hidup sepanjang umur pemilik serta keturunannya. Selama proses fermentasi dan oksidasi berlangsung, maka akan terjadi bermacam-macam reaksi pada larutan teh-manis secara assimilatif dan dissimilatif. Jamur teh akan memakan gula, dan sebagai gantinya memproduksi berbagai unsur berguna yang akan muncul pada minuman tersebut seperti : glucuron acid, acetic acid, lactic-acid, vitamin, asam-asam amino, berbagai unsur antibiotik, serta unsur-unsur lain. Maka dari itu, jamur Kombucha ini adalah sebuah paberik biokimia mini yang sesungguh-nya.  Kombucha – Penyembuh untuk Segala Penyakit? Kekayaan pengalaman dari para pengguna teh jamur Kombucha ini, selain bisa digunakan sebagai minuman penyegar, maka dalam berbagai laporan medis bisa dibaca, bahwa kombucha bisa pula digunakan sebagai obat penyembuh penyakit. Pada laporan-laporan lama sampai yang mutakhir, disebutkan bahwa banyak penyakit bisa disembuhkan oleh Kombucha, sehingga mendapatkan banyak pujian dari berbagai kalangan yang pernah mencobanya. Bentangan penyembuhannya adalah, mulai dari penyakit yang ringan saja atau kurang merugikan, sampai penyakit yang paling serius sekalipun.  Focus, majalah mungguan Jerman mempublikasikan artikel mengenai Kombucha dan Gunther W. Frank (FOCUS No. 34, August 21, 1995, halaman 128). Foto ini adalah sebagaimana dimuat dalam artikel tersebut. Judulnya mengatakan bahwa pribadi-pribadi ini adalah penggemar Kombucha.  Banyak dokter dan ilmuwan telah membuktikan bahwa efek dari minuman Kombucha ini, merupakan penyembuh rumahan. Berbagai penelitian mengenai Kombucha telah dilaksanakan serta dibicarakan efektivitas penyembuhannya yang berbasiskan pada glucon-acid serta glucuron-acid, lactic-acid, acetic acid, serta berbagai macam vitamin C dan kelompok vitamin B yang sangat mujarab untuk menunjang kesehatan. Sebagaimana telah dibuktikan oleh para peneliti di Russia, bahwa banyak komponennya mengandung zat-zat yang mempunyai sifat antibiotik serta penawar racun, dimana zat-zat tersebut memainkan peran penting dalam proses biokimia tubuh manusia. Berlawanan dengan obat-obatan farmasi yang mempunyai efek samping yang kurang menyenangkan, maka unsur-unsur aktif dari Kombucha akan mengarah kepada seluruh sistem tubuh melalui pengaruh-pengaruh metabolisme bersahabat, yang mana bisa memulihkan kembali kondisi dari dinding-dinding sel tanpa mengakibatkan efek samping, sehingga akan membuat sehat para penggunanya. Gunakanlah kekuatan alami ini untuk menjaga vitalitas, aktivitas, dan juga kapasitas mental serta fisik anda! Acuan bagi Dunia  Bacinskaja pada tahun 1914, telah menyatakan bahwa minuman ini efektif untuk kegiatan perut serta usus, khususnya pada bagian pembuangan. Beliau merekomendasikan untuk meminum segelas kecil sebelum makan dan meningkatkan takarannya secara berangsur-angsur untuk mendapatkan khasiat yang nyata dari minuman ini. Professor S. Bazarewski mengemukakan dalam suatu laporan di “Correspondence for the Association of Nature Researchers in Riga”,1915, bahwa diantara para penduduk Latvia di Propinsi Rusia Baltic, yaitu di Livland dan Kurland, mereka mempunyai obat tradisional yang bernama “Brinum Ssene” yang secara harfiah diterjemahkan sebagai “Jamur Ajaib”. Penduduk Latvia menggambarkan jamur ini sebagai “Suatu kekuatan penyembuhan yang ajaib untuk berbagai macam penyakit” sesuai dengan uraian Bazarewski. Beberapa orang penduduk yang ditanyai oleh Bazarewski menyatakan bahwa jamur ini bisa menyembuhkan pusing kepala, tetapi yang lain juga menyatakan kepadanya bahwa “jamur ini sangat berguna dalam menyembuhkan berbagai macam penyakit”. Bagus untuk Sembelit (Kurang lancar buang air besar) Prof. B. Lindner (1917-1918) melaporkan bahwa jamur ini kebanyakan digunakan sebagai pengatur (regulator) atau untuk penyembuh aktivitas organ pencernaan yang kurang baik jalannya. Demikian juga halnya dengan pembengkakan disekitar dubur atau anus dapat disembuhkan seperti wasir atau ambei. Ketua Councilor Prof. Dr. Rudolf Kobert (1917-18) mendapatkan bahwa “jamur ini juga, secara pasti, adalah obat untuk encok atau rematik pada persendian”.  Demikian pula Prof. Dr. Wilhelm Henneberg (1926) melaporkan bahwa minuman yang dibuat dari jamur ini, yang di Rusia dinamai “Tea Kwass”, digunakan sebagai obat penyembuh berbagai penyakit, terutama untuk sembelit.  Sesuai dengan uraian Dr. Madaus didalam “Seni Penyembuhan secara Biologis” (1927), bahwa jamur tersebut dengan produk-produk metabolismenya, mempunyai pengaruh kuat dalam pembentukan dinding-dinding sel baru pada proses regenerasi sel, dan dengan begitu merupakan alat penyembuh yang sangat baik bagi arteriosclerosis atau pengerasan pembuluh darah yang disebabkan oleh endapan cholesterol maupun kapur.  Perbaikan Kondisi Menyeluruh bagi Tubuh  H. Waldeck (1927) berbicara mengenai seseorang ahli kimia yang pernah dijumpainya dalam PD-I di daerah Polandia-Russia pada th.1915. Sewaktu mereka tinggal bersama orang tersebut, dibuatkannya “Minuman Ajaib” sebagai obat sem-belit. Ahli Kimia tersebut mengungkapkan rahasianya kepada Waldeck, bahwa dia selalu membawa “Minuman Ajaib dan Obat Rumahan Rahasia” ini kemanapun dia pergi didalam kantongnya, yang mana dinyatakannya sebagai “penyembuh dari berbagai macam penyakit”. Hal yang sebenarnya adalah bahwa akibat pembentukan asam secara alami oleh jamur Kombucha terhadap larutan teh manis, maka akan dijadikannya sel-sel muda kembali melalui proses regenerasi sel secara aktif, sehingga bisa membuat manusia panjang umurnya.  Prof. Br. Lakowitz (1928) mengkonfirmasikan pernyataan Waldeck, bahwa masalah gangguan pencernaan akan dipulihkan dengan cepat oleh teh-jamur ini. Sakit kepala yang berat serta gangguan syaraf bisa disembuhkan secara meyakinkan. Lackowits sampai kepada kesimpulan: “Penyebaran secara ekstensif untuk memproduksi Tee-Kwass sebagai penyembuh terhadap gangguan pencernaan, akan sangat disukai oleh berbagai macam lapisan masyarakat”.  Dalam tabloid “White Flag” (1928) dilaporkan bahwa: “Rasa segar dari teh-jamur ini sangat menyenangkan, dan efeknya juga akan sangat menguntungkan bagai para pemakainya. Rasa dari teh yang sudah terfermentasi oleh jamur Kombucha ini, sungguh sangat nikmat. Boleh dikatakan mirip dengan anggur yang ringan dan sparkling (Jawa: kemranyas), atau terrasa seperti semacam Pear-Juice. Efeknya terhadap tubuh akan terasa dengan sangat cepat. Teh jamur ini kerjanya terutama adalah membersihkan darah dan sebagai pembersih racun didalam sel-sel tubuh, sehingga dikatakan sebagai obat yang mujarab bagi kebersihan kulit wajah (jerawat). Selanjutnya, menurut keterangan dokter, adalah sangat baik bagi penyembuh sakit kepala yang kontinu atau menahun, nyeri2 pada anggauta badan, penyakit gout atau encok yang menyebabkan sendi-sendi tangan membengkak karena adanya endapan kristal asam urea, rematik tulang serta masalah-masalah lanjut usia lainnya. Efeknya secara umum akan terlihat setelah minum teh-kombucha ini beberapa minggu, dicirikan dengan mening-katnya kinerja tubuh, yang bisa dikaitkan dengan kandungan K(ombucha) T(ea) yang mengandung berbagai macam vitamin serta efek hormonal, yang telah diketahui pula oleh beberapa dokter serta ahli kesehatan.  Terlebih jauh, maka KT akan meningkatkan metabolisme tubuh secara meyakinkan dan dengan demikian membersihkan tubuh melalui jalan a.l. membuang segala macam racun penyakit didalam tubuh yang merongrong kesehatan.    Akibat yang menggembirakan pada penderita Arteriosclerosis Dr. Maxim Bing (1928) merekomendasikan KT sebagai “penyembuh efektif untuk Arteriosclerosis, gout serta gangguan alat-alat pencernaan. “Akibat yang menggembirakan adalah efeknya dalam menurunkan tekanan darah, menurunkan kece-masan, obat peradangan, pembengkakan, nyeri2 serta sakit dan pusing kepala sebagai akibat dari arteriosclerosis, dan kemudian menjadikan tubuh segar dan sehat akibat penggunaan KT ini. “Masalah kelambanan reaksi usus besar dalam memproses sisa makanan serta akibat-akibat lain seperti peradangan serta ambeien yang sering2 menyertainya, dengan cepat akan dipulihkan oleh minuman KT ini. Demikian juga halnya dengan pengapuran pada ginjal serta pembuluh-pembuluh darah kapiler di otak, akan diatasi dengan meminum KT secara teratur.  Dr. Siegwart Hermann (1/929) menggambarkan eksperimen pada kucing yang diracuni dengan Vigantol (suatu preparat vitamin B terhadap penyakit anti rickets–anti pertumbuhan tulang). Bisa dilihat akibat positif pada tingkat kolesterolnya setelah menerima ekstrak KT. Hal ini menarik sebab pada kasus arteriosclerosis, maka tingkat kolesterolnya juga meningkat. Kesimpulan Dr. Herman pada ekperimen tersebut : “Observasi oleh para dokter di Ruang Rawat Inap di Rumah Sakit, serta percobaan2 terhadap beberapa binatang menunjukkan bahwa pengetahuan manusia dalam penelitian ini telah jauh berkembang sehingga secara, umum muncul pengalaman2 baru yang telah pula menjadi catatan.”  Glururonic Acid atau Asam Glururonic Menurut hemat saya, ada beberapa factor yang menguraikan hasil positif dari KT ini bagi penyakit2 gout, rematik, arthritis, dsb. seperti telah diuraikan, akibat dari menumpuknya racun didalam tubuh yang kemudian akan dilarutkan dalam air oleh KT dalam bentuk senyawa dengan Asam Glururonic, sehingga ginjal dapat mengatasi proses pembuangannya bersama urine. Senyawa ini ada dalam bentuk tranformasi-biologis; yang dengan demikian akan mengikat unsur-unsur asing luar tubuh serta endogenis yang diikat dengan Asam-Glururonic menjadi Glucuronoids, yang dinamakan juga “pasangan Asam Glucuronic”  Pada tahun 1961, Dr. med. Valentin Köhler menstimulasikan suatu diskusi dalam penggunaan Asam Glucuronic untuk penyembuhan melalui artikel berjudul “Asam Glucuronic memberikan keyakinan pada para pasien penderita Kanker” dalam majalah “Medical Practice”. Asam Glucuronic adalah salah satu dari produk2 yang dihasilkan pada saat proses fermentasi pada KT. Dr. Köhler melaporkan pada saat itu, bahwa dia mempunyai keyakinan yang kuat, mengenai pengobatan pasien kanker dengan Asam Glucuronic ini. Efek panjang yang maksimal dari Asam Glucuronic adalah kemampuannya dalam membangkitkan system pertahanan tubuh dan kemungkinan besar juga dalam menghasilkan Interferon.  Efek detoxifikasi atau penawar racun tubuh dari Asam Glucuronic akan berjalan seiring dengan peningkatan kondisi tubuh secara umum didalam metabolisme oksidatif tubuh.  Dr. Köhler juga mencatat keberhasilan yang menakjubkan dalam pengobatan pepohonan yang sakit. Berbagai Lembaga telah mengadakan percobaan ilmiah dalam mengatasi kematian pepohonan. Melalui kombinasi dengan pemberian pelbagai unsur nutrisi, elemen dasar kimia, serta ion logam berat, maka suatu proses pembangunan tubuh pohon bersangkutan, akan teraktifkan atau terpacu. Kapasitas Asam Glucuronic untuk masuk dalam kombinasi, baik dengan unsur racun dari luar maupun yang bersifat endogenic, berakibat positif dalam melindungi sel tetumbuhan tersebut. Lebih dari 200 unsur kimia dapat ditangkal dari efeknya yang merusak dengan jalan ini, termasuk juga unsur2 yang bersifat larutan dalam hujan asam serta radioaktif, dan juga belerang dioksida, nitrat, serta ozone atau O3. Menurut riset yang dilakukan oleh Dr. Köhler’s, maka aktivitas proteksi yang berhubungan dengan Asam Glucuronic, melindungi pula genetika tanaman dari gangguan dalam masa pertumbuhan atau meningkatkan restorasi atau perbaikan dalam perjalanan pertumbuhannya. Kesimpulan yang muncul dari percobaan Dr. Köhler’s dapat pula dilakukan pada sel2 tubuh manusia. Proses pertumbuhan serta dekomposisi dalam metabolisme manusia akan terpelihara dengan kondisi yang optimal melalui pengaruh dosis kecil Asam Glucuronic yang didapat dari minuman KT, sehingga akan didapat kombinasi perlakuan ilmiah serta produk alami yang mana akan disukai pula oleh orang awam. Disinilah adanya kemungkinan pertolongan alami dalam hal netralisasi efek unsur racun didalam tubuh yang didapat dari lingkungan luar oleh KT. Oleh Asam Glucuronic maka unsur-unsur beracun dalam tubuh manusia yang mengganggu, diuraikan menjadi produk akhir yang kemudian dinetralisir, sehingga dengan demikian dibuat tidak berbahaya. Fungsi netralisasi racun oleh Asam Glucuronic bermanfaat bagi berbagai fungsi sel-sel.  Hal ini memperlihatkan peningkatan kapasitas endogenic berupa perbaikan sel-sel tubuh dan restorasi serta peningkatan kesehatan tubuh yang telah mengalami kerusakan akibat tekanan lingkungan oleh racun yang selalu mengancam kita dari berbagai sudut. Ketika banyak orang mengatakan, minum KT tidak perlu untuk menyembuhkan penyakit tertentu, namun meminumnya untuk kesehatan secara umum; hal ini akan menjadi titik temu dari aspek ilmiah serta pengalaman masyarakat awam yang bisa berjalan secara beriringan.   Pemulihan Fungsi2 dari Alat Pencernaan  Dr. L. Mollenda (1928) melaporkan bahwa minuman KT secara khusus sangat efektif terhadap gangguan pada alat-alat pencernaan, yang secara praktis akan menormalkan fungsinya. Selanjutnya, dengan minuman tersebut telah dibuktikan sebagai penyembuh gout, rematik, serta berbagai macam tingkatan arteriosclerosis. Mengenai aplikasi tambahan, maka beliau menulis :”Pada kasus Angina, terutama dimana ada penutupan lendir pada tonsil, maka minuman ini jangan dipakai sebagai obat kumur, namun biarlah diminum, dimana cairan KT akan mencapai perut dan dari sana akan masuk melalui darah dan membunuh bakteri di tonsil tadi. Namun dengan mengkumurkannya ditenggorokanpun akan bisa memulihkan angina dengan cepat. Nyeri2 pada penyakit gout dan arteriosclerosis dapat disembuhkan, maka tanpa diduga sebelumnya setelah meminum kombucha hasilnya sangat menggembirakan bagi beberapa penderita. Meskipun rasanya asam, KT tidak membuat perut maupun tubuh berstatus asam; KT akan memfasilitasi serta meningkatkan pencernaan makanan diusus. Demikian pula setelah minum KT, maka hasil yang menakjubkan bisa dicapai dalam pengobatan eksim akibat gout serta pembersihan batu pada ginjal, saluran serta kandung kemih”.  Dr. E. Arauner (1929) melaporkan bahwa setelah menelaah beberapa laporan medis serta beberapa evaluasi medis, akhirnya sampai kepada kesimpulan berikut :”Dalam kesimpulannya, bisa dikatakan bahwa KT atau ekstraknya, telah dibuktikan bahwa KT merupakan pencegah yang sangat bagus terhadap diabetes, namun khusus terhadap masalah ketuaan seperti arterioschlerosis, tekanan darah tinggi dengan konsekwensi pusing kepala, gout, hemorrhoids atau peradangan sekitar dubur; sampai kemungkinan terakhir paling tidak maka KT ini adalah pelancar buang air besar yang bagus.” Dr. Arauner melaporkan bahwa di negeri asalnya, KT telah digunakan berabad-abad oleh bangsa-bangsa di Asia karena kemampuannya yang hebat menyembuhkan berbagai penyakit, dan paling tidak menjadi obat rumah dalah penyembuhan kelelahan kronis, penyakit ketegangan syaraf dan jiwa, berbagai penyakit penuaan, arteriosclerosis atau pengerasan pembuluh darah, masalah kekurang lancaran dalam pembuangan kotoran, gout atau encok disertai pembengkakan pada sendi atau buku jari (karena ada pengendapan asam urea yang terbentuk menjadi krsital), rematik, peradangan anus, serta diabetes atau kencing manis.  Arauner menambahkan, tidak hanya para professor dan dokter serta ahli biologi telah menyatakan keberhasilan KT yang menakjubkan dalam penyembuhan penyakit, namun juga menambahkan. bahwa para peminum KT menyatakan “KT sangat berpengaruh dalam membina kesehatan fungsi tubuh secara meyakinkan sekali”.  Sangat dianjurkan bagi Penderita Mental Stress Hans Irion, yang juga merupakan Direktur dari Akademi Ilmu Kimia Negara yang tersohor di Braunschweig menyatakan dalam “Pelajaran untuk Ahli Farmasi Khusus” (1944, Vol. 2, hal. 405): “Dengan meminum minuman yang dinamai Teakwass, maka akan terjadi perubahan dalam penguatan kelenjar-kelenjar serta peningkatan metabolisme tubuh. Teakwass direkomendasikan sebagai penyembuh yang sangat bagus bagi penyakit-penyakit gout, rematik, furunkolosis, arterio-sclerosis, tekanan darah tinggi, kegelisahan atau nervousness, perbaikan alat-alat pencernaan serta pelancar buang air besar, serta berbagai macam penyakat penuaan. Sangat direkomendasikan bagi olahragawan dan juga bagi mereka yang banyak bekerja menggunakan kekuatan mental. Melalui peningkatan metabolisme, maka peningkatan penimbunan lemak pada tubuh akan dihindarkan atau dibuang. Dengan minuman, ini maka microorganisme atau bakteri dan parasit yang menghasilkan zat perusak tubuh seperti asam urea, cholesterol dsb. akan diubah menjadi zat-zat yang larut kedalam alat-alat pembuangan dan dilarutkan sebagai urine, keringat serta kotoran yang kemudian dibuang. Bakteri-bakteri yang merugikan pada alat-alat pencernaan akan sangat dikurangi.”   “Penawar Racun yang Harus Diakui….” Dalam deskripsi awal sebagai suatu tema dalam bentuk buku muncul pada th. 1954. Buku setebal 54 halaman ditulis dalam bahasa Rusia dan berjudul “Jamur Teh dan Kegunaan Penyembuhannya”. Pengarangnya, G.F.Barbancik menyatakan dalam pembukaan buku tsb., bahwa pada percobaan penggunaannya sebagai obat penyembuh (pada th.1949) di klinik Rumah Sakit Osker, yaitu rumah sakit bagi pekerja dibidang pengairan, dilaporkan bahwa beberapa penyakit telah berhasil disembuhkan secara meyakinkan seperti tonsillitis atau amandel, berbagai macam penyakit dalam, terutama yang mempunyai ciri peradangan, peradangan usus karena kurangnya produksi asam lambung, peradangan bagian pencernaan usus terutama pada anus atau dubur, disentri, arteriosclerosis atau pengerasan pembuluh darah arteri, tekanan darah tinggi, pengerasan pembuluh-pembuluh darah lainnya dsb.   Dokter Dr. Rudolf Sklenar dari Lich, Oberhessen, melaporkan di majalah periodik “Experiential Healing Science” pada 1964 mengenai metodenya dalam mendiagnosa dan terapi yang berhasil: “Suatu zat penyembuh alami yang berupa jamur yang bernama Kombucha, yang berperan sebagai penawar berbagai racun yang menghancurkan macam-macam microorganisme dan juga cholesterol”. Dr. Sklenar menemukan suatu cara penyembuhan kanker, yang mana digunakan Kombucha dan juga pelbagai penyembuh lain berupa preparat Coli, yang mempunyai peran penting dalam sanitasi flora di bagian pencernaan manusia.   Dalam sebuah edaran setebal 8 halaman, berjudul “Diagnosa Kanker berbasiskan treatment pada darah, treatment terhadap kanker, kondisi sebelum kanker, serta penyakit metabolik yang lain, dengan menggunakan preparat Kombucha dan preparat Coli”, Dr. Sklenar melaporkan bahwa vitamin-vitamin, asam laktik serta asam glucuronic sangat efektif dalam percobaan ini. “Unsur-unsur tersebut menghancurkan microorganisms yang merusak (viruses, bacteria, fungi) serta membuang kotoran dan racun (uric acid, cholesterol, etc.)”. Kombucha berperan secara bagus sekali, dalam menawarkan segala macam racun tubuh yang diakibatkan oleh organisme. “Melalui kesenangan meminum KT ini, maka akan didapatkan manfaat penguatan seluruh kelenjar didalam tubuh serta peningkatan metabolisme tubuh”.  Dr. Sklenar melaporkan mengenai apa yang telah secara sukses disembuhkannya dengan KT: gout, rheumatik, arterio-sclerosis, arthritis sakit tulang, dysbacteria atau kekurangan bakteri tubuh dalam pembusukan makanan diusus besar, constipation atau sembelit, impotensi atau hilangnya fungsi seksual, nonspecific draining atau kekurangan cairan tubuh, obesity atau kegemukan, furunculosis(?), kidney stones atau batu ginjal, cholesterol, cancer terutama pada gejala awalnya, dsb.  Cancer Killer atau Pembunuh Kanker? Dr. Veronika Carstens (1987), isteri mantan Presiden Jerman, merekomendasikan Kombucha dalam suatu rangkaian tulisannya yang berjudul “Pertolongan Alam-Penyembuhanku terhadap Kanker”, dengan kata-kata: “Kombucha akan menetralkan racun dari organisme serta meningkatkan metabolism; hal ini akan meningkatkan kapasitas pertahanan tubuh.”  Ahli Penyembuh Alamiah A.J.Lodewijkx (Homepage: http://www.ngab.nl/) dari Ermelo, Netherlands, menulis tentang Kombucha dalam bukunya yang dianjurkan untuk dibaca “Life Without Cancer” atau “Hidup Tanpa Kanker” (bisa didapatkan dalam bahasa Belanda dan Jerman): “Jamur Teh Kombucha mushroom mempunyai unsur-unsur antiseptik yang kuat. Teh ini membersihkan system kelenjar tubuh serta meningkatkan system pembuangan racun; asam uric dinetralisir dan dihilangkan oleh Kombucha tea. Maka dari itu, teh ini merupakan penyembuh yang sangat bagus bagi penyakit2 gout, rheumatik, arthritis, kidney stones atau batu ginjal, intestinal dysbacteria, terutama cancer pada tahap awal karena Kombucha mushroom akan menjadi unsur penghenti yang sangat kuat pada penyakit atau disebut sebagai endobionts. Dapat dilihat bahwa endobionts akan menghilangkan sel2 darah merah tepat pada saat pH darah dalam kondisi kurang menguntungkan bagi tubuh. Dalam penyakit metabolis dan kanker, Kombucha merupakan minuman unik bagi penawar racun tubuh. Kombucha menghilangkan kelebihan metabolisme serta menjaga kenormalan pH darah”.  Gottfried Mueller, pendiri world-wide “Salem Children’s and Youth Villages” memberikan pujian terhadap Kombucha tea-mushroom sebagai berikut ini: “Pemberian dari Surga, khususnya untuk kondisi darurat dalam masalah2 kesehatan manusia”  ( dalam “Salem-Help” 15, No. 3, Agustus 1987, hal 2).  Penilaian Pribadi atau Perorangan Dalam pelbagai laporan tertulis di berbagai Lembaga maupun pengalaman perorangan yang saya baca dalam penelitian saya mengenai Kombucha ini, maka banyak kesaksian yang meyakinkan muncul. Hal ini menyiratkan secara dasar, bahwa Kombucha ini tidaklah khusus membidik organ tubuh tertentu, namun terlebih kepada mempengaruhi organisme tubuh secara menyeluruh, sehingga tercapai situasi kestabilan metabolisme tubuh melalui efek penetralan racun pada asam glucuronic. Hal ini akan menyebabkan peningkatan kapasitas pertahanan endogenic tubuh terhadap pengaruh dan serangan racun dari luar serta tekanan lingkungan yang menyerang dari berbagai sudut, sehingga sel akan diperkuat setelah terjadi kerusakan metabolisme sel, dan akan berlanjut dalam bentuk restorasi tubuh serta arahan2 penting bagi kesehatan.  Beberapa aspek kesehatan yang dinyatakan sebagai hasil dari penggunaan KT haruslah didukung dengan penelitian lebih lanjut. Namun, mekanisme aktif lainnya telah secara keseluruhan dibuktikan melalui pengujian ilmiah serta percobaan, seperti pada: fungsi pengaturannya terhadap bakteri pada alat2 pencernaan, penguatan dan peremajaan sel-sel tubuh, detoxification (penawar racun didalam tubuh) serta pengurangan pembuangan dengan kata lain seperti mengurangi kelebihan keringat, harmonisasi metabolis, efek antibiotik, memfasilitasi keseimbangan pH tubuh.  Buatlah Sendiri!Tidak Masalah bila Anda Tahu Caranya! Minuman Kombucha bisa dibuat sendiri dengan harga yang amat murah! Karena Jamur akan selalu tumbuh dengan sendirinya, orang bisa membuatnya dari sepotong jamur teh menjadi suatu minuman sederhana yang enak rasanya untuk diminum. Pembibitannya bukan merupakan masalah bila diketahui caranya yang benar. Sejak jaman dahulu minuman Kombucha dipersiapkan dirumah2 dan dibagi-bagikan kepada sanak saudara dan handai taulan sebagai tanda persahabatan serta gotong royong dan tolong menolong. Teh Jamur ini mempunyai kemampuan dan vitalitas untuk tumbuh. Bila jamur Kombucha ini tidak mempunyai energi biologis yang amat kuat, maka kombucha ini tidak akan hidup ribuan tahun sampai sekarang, sejak ditemukannya dikawasan Kekaisaran China sekitar 2000 tahun.   Sekarang, sering ada peringatan2 dari pihak-pihak yang kurang paham atau mengerti. Demikian pula dari pihak2 yang mempunyai niat penguasaan ekonomi atau kepentingan kekuasaan dagang, agar jangan membuat minuman Kombucha sendiri. Peringatan ini diikuti pula dengan lampiran mengenai cara2 yang keliru mengenai pembuatan Kombucha untuk membelokkan dan menyesatkan para penggemarnya, yang seharusnya dilampiri dengan resep2 yang benar dan telah dicoba dengan bukti yang seksama dari orang2 yang berpengalaman.  Bagaimanapun juga, bila kita bekerja dengan bersih serta memperhatikan pentunjuk yang dibuktikan kebenarannya melalui pengalaman, maka tidak usah ragu-ragu dalam membuat minuman Kombucha sendiri, seperti yang telah dilakukan oleh generasi-generasi sebelumnya. Siapapun harus mempunyai pengetahuan yang mencukupi untuk dapat membuat KT ini, seperti halnya dengan mengolah bahan makanan rumah tangga yang lain. Bila memperhatikan petunjuk yang benar, maka akan didapat KT yang bagus serta enak rasanya, berfaedah serta efektif bagi kesehatan. Jamur ini akan meningkatkan serta mengabdi kepada pemiliknya seumur hidup serta bisa diwariskan kepada anak cucunya turun temurun, dalam menjaga kesehatan mereka.  Jamur Kombucha bisa Menjaga Dirinya Sendiri Barangsiapa yang menjaga jamurnya dengan aturan yang telah ditetapkan melalui penelitian serta dengan pengertian dan kehati-hatian, maka tidak akan menjumpai kesulitan ataupun hambatan atau gangguan. Dalam laporan-laporan dari Rusia, diterangkan bahwa tidak perlu dilakukan penjagaan yang ekstra hati-hati terhadap jamur ini, karena jamur ini bisa menjaga dirinya sendiri terhadap kotoran. Jamur ini punya berbagai senjata guna menjaga dirinya seperti : asam organik, kandungan alcoholic rendah, asam karbonik, produk2 antibiotik yang akan memblokir mikroorganisme luar yang bukan berasal dari jamur itu sendiri.  Peneliti dari Russia I.N. Konovalow mengemukakan dalam laporannya pada th.1959, bahwa pertumbuhan secara intensif dari jamur dan bakteri teh ini, akan mencegah atau mempersempit gerak pertumbuhan berbagai jamur dan bakteri lainnya, yang bukan merupakan anggauta. Demikian pula Professor G.F.Barbancik dari Russia (1958) melaporkan dalam bukunya mengenai teh jamur yang didasarkan atas penelitian laboratorium, yang mana hasil pengujiannya memperlihatkan bahwa mikroba lain akan dibasmi atau diusir oleh teh jamur ini secara kuat (antagonistis). Sebaliknya, maka jamur ini dengan cepat akan berbiak serta membelah dirinya sendiri. Karena jamur ini berkembang biak dengan cepat serta mudah di pisah-pisahkan, sanak saudara serta handai taulan dengan mudah akan mendapat manfaatnya dari pemberian seorang pemakai. Adalah hal yang baik, bila kita membagi-bagikan jamur ini kepada mereka guna menjaga kesehatan bersama dan sebagai tanda persahabatan serta kerja sama antar umat manusia didunia.  Inginkah anda membuat Kombucha sendiri? klik disini Mengenai PengarangPengarang dari Artikel ini adalah : Günther W. Frank, Genossensch.-Str. 10, 75217 Birkenfeld/GermanyFax (+49) 89-14 88 27 09 87 e-mail mailto:frank@kombu.de   Günther adalah pengarang BukuKombucha – Healthy Beverage and Natural Remedy from the Far East ISBN 3-85068-337-0 Yang dipublikasikan oleh W. Ennsthaler, A-4402 Steyr, 1995 e-mail: buero@ennsthaler.atWebPage: http://www.ennsthaler.at/  Buku Günther’s book mencakup detail yang cukup rinci serta meliputi beberapa referensi. Buku ini sangat bagus karena melalui penelitian Kombucha bertahun-tahun. Saya kira buku ini adalah sumber dari berbagai informasi tentang Kombucha yang ada sekarang ini dimana-mana. Lihat index dari buku ini dan juga dimana alamat untuk membeli buku ini.   Kombucha Journal terdapat dalam 29 bahasa :Pilih Bahsa Anda – Choose your language – Wählen Sie Ihre Sprache – Choisez votre langue:[English]    [German]    [French]   [Spanish]    [Italian]   [Dutch]    [Norwegian]   [Danish]   [Swedish]    [Portuguese]   [Slovakian]    [Czech]    [Slovene]    [Hebrew]    [Iranian]   [Esperanto]   [Croatian]   [Finnish]    [Romanian]   [Hungarian]   [Greek]   [Indonesian]   [Bulgarian]   [Ukrainian]   [Korean]   [Polish]   [Russian]   [Chinese]   [Arabic]   

 KOMBUCHA TEH PANJANG USIA  

Warga Baghdad punya 1001 kebanggaan pada kotanya yang dijuluki “Kota 1001 Malam”. Segudang kebanggaan juga dinikmati oleh teh kombucha. Teh hasil fermentasi ini diketahui memiliki beragam khasiat. Banyak orang lalu menyebutnya sebagai “Teh 1001 Manfaat”. Ada juga yang menjulukinya, “Teh Panjang Usia”. Penulis: dr. Henry Naland, Sp.B.Onk; dokter pada RS Mitra Internasional, Jakarta  Anda yang baru pertama kali mendengar namanya, mungkin bertanyatanya, apa beda teh kombucha dengan teh poci, teh tubruk, dan teh-teh lainnya?  Minuman kesehatan kombucha itu sebenarnya teh juga, tapi mendapat pengolahan tambahan berupa proses peragian atau fermentasi menggunakan jamur kombucha. Proses peragiannya mirip dengan proses penciptaan yoghurt, yang dihasilkan dari fermentasi susu dengan bibit ragi yoghurt.  Jamur kombucha sendiri bukan jamur beneran. Ia koloni dari hasil simbiosis antara ragi dan berbagai bakteri, yang dikenal dengan singkatan “scoby” (symbiotic colony of bacteries and yeasts). Jamur itu akan mengolah air teh gula, sehingga menghasilkan zat-zat atau senyawa yang berguna bagi kesehatan tubuh. Larutan kombucha juga mengandung beragam bakteri dan ragi hidup yang juga memiliki banyak manfaat.  Beda dengan kebanyakan obat dan ramuan herbal yang berbau tidak sedap dan rasanya bikin perut mual, kombucha justru bercita rasa istimewa. “Rasanya mirip jus apel bersoda, benar-benar menyegarkan,” ucap Zulaiha, ibu rumahtangga yang secara berkala minum teh kombu untuk menjaga kebugaran tubuhnya. “Pokoknya, sekali Kaisar sembelitKeberadaan kombucha dikenal hampir di seluruh dunia. Hanya panggilannya saja yang berbeda-beda.Ada yang menyebutnya manchurian tea mushroom, fungus japonicum, olinka, kargasok tea, tea kwas, heldenpize, zauberpilze, olga tea, atau mogu tea. Sedangkan di Jawa orang biasa menyebutnya jamur dipo atau jamur super. Nama mana yang mau Anda pakai, silakan pilih sendiri.  Kata kombucha konon diambil dari sebuah peristiwa. Suatu kali Kaisar Inkyo dari Jepang menderita sembelit berat. Betapa tersiksanya sang kaisar harus memerintah kerajaan dalam keadaan menderita bertahun-tahun. Makanya, dia senang alang kepalang, ketika pada tahun 414 M, ramuan ajaib seorang tabib Koreabernama Kombu, berhasil menyembuhkan penyakitnya. Bisa ditebak, kaisar lalu menamai ramuan ajaib tadi kombucha, tak jauh dari nama si tabib.  Boleh percaya boleh tidak, cerita tadi hanya salah satu versi. Beberapa sumber meyakini, teh kombu telah dikenal lebih dari 2.000 tahun lalu. Ramuan ini diperkirakan berasal dari daerah Siberia bagian selatan, tepatnya daerah bernama Kargasok yang berbatasan dengan Cina. Kabarnya, penduduk Kargasok berumur panjang (rata-rata lebih dari 100 tahun), tetap aktif, dan selalu tampak sehat.  Para peneliti juga mendapati, hampir tidak ditemukan penyakit kanker di antara penduduk Kargasok, yang rajin mengonsumsi kombucha sebagai minuman sehari-hari. Dari sini kombucha kemudian menyebar ke Cina, terutama Manchuria, sehingga dikenal dengan nama manchurian tea mushroom. Melalui perdagangan jalan sutera, ia dibawa ke Asia Tengah, Asia Barat, dan Eropa. Setelah itu, baru menyebar ke Amerika Serikat dan belahan lain di dunia.  Ada masa ketika kombucha begitu populer dan dikonsumsi banyak orang. Tapi ada juga saatnya ia lenyap bak ditelan bumi. Terutama sewaktu perang dunia, saat persediaan gula putih dan pasokan daun teh menyurut. Kini, minuman itu mulai digemari kembali. Bejibunnya informasi tentang kombucha yang tersebar di Internet membuat larutan penuh manfaat itu makin populer.  Beragam penyakit, mulai gangguan pencernaan, keluhan menstruasi, hingga diabetes mellitus masuk daftar yang bisa disembuhkan atau dicegah oleh teh kombu. Ramuan yang juga dijuluki remedy for all diseases (penyembuh segala penyakit), longevity tea (teh panjang usia), bahkan tea of immortality (teh untuk hidup abadi) itu memang menakjubkan! Efek analgesikPenjelasan mengapa kombucha punya begitu banyak manfaat adalah karena zat-zat dalam minuman ini dapat membuat tubuh mengeluarkan toksin sehingga organ tubuh berfungsi lebih baik. Khasiatnya sangat terasa bila tubuh sedang diserang penyakit tertentu. Bila tidak sedang sakit, kombucha tetap bermanfaat untuk meningkatkan kekebalan, meningkatkan vitalitas, serta menguatkan dan menyeimbangkan kerja organ-organ tubuh.  Nyeri sendi merupakan salah satu keluhan yang dapat diatasi kombucha. Nyeri itu dapat disebabkan banyak hal, seperti radang, proses degenerasi, atau asam urat berlebihan. Kombucha dapat mengurangi, bahkan menghilangkan, keluhan dalam waktu beberapa hari sampai beberapa minggu, setelah ramuan dikonsumsi secara teratur. Penyembuhan terjadi akibat efek analgesik (antinyeri) zat yang mirip paracetamol, asam hyaluronidase, serta asam chondroitin yang ada dalam kombucha.  Kombucha juga mempunyai efek antiinflamasi (antiperadangan) serta memperlancar diuresis (pengeluaran air seni), sehingga ginjal dapat selalu membuang zat-zat berlebihan yang bersifat racun dari tubuh melalui air seni. Itu sebabnya, kadar asam urat dalam tubuh juga dapat turun. Minuman itu pun kaya akan berbagai vitamin, terutama dari golongan B kompleks yang berguna bagi fungsi saraf dan otot tubuh.  Buat wanita, kombucha sangat baik dicoba sebagai pelenyap nyeri haid. Setelah minum kombucha selama beberapa minggu, pada beberapa penderita nyeri haid luar biasa, bahkan pada wanita haid yang harus selalu disuntik obat antispasmodik, keluhan haidnya berkurang. Pasien lain dengan nyeri haid yang diperparah oleh endometriosis juga melaporkan hilangnya rasa sakit setelah dua minggu mengonsumsi ramuan itu.  Kombucha manjur juga dalam mengurangi keluhan pada wanita yang sedang mengalami masa menopause. Banyak di antara mereka melaporkan, keluhan terhadap beberapa penyakit saat menopause, seperti nyeri tulang akibat tulang keropos (osteoporosis) berkurang setelah mengonsumsi kombucha. Di samping itu ada peningkatan indeks kepadatan mineral tulang (bone mineral density) pada mereka yang mengonsumsinya secara teratur.  Di samping penyakit yang berhubungan dengan tulang dan persendian, kombucha pun ampuh mengatasi, tentu saja, sembelit. Anda tentu masih ingat cerita tabib Kombu, penyembuh keluhan onstipasi (sembelit) kaisar Jepang tadi. Dengan minum kombucha, penderita sembelit menjadi teratur buang air besar, tinja tidak keras, baunya pun tidak terlalu menyengat.  Bakteri yang hidup dalam kombucha rajin memperbaiki flora usus, sehingga tinja tidak tertahan lama, dan berpotensi mencegah terjadinya kanker usus besar. Masih berhubungan dengan “knalpot” tubuh, kombucha baik pula dikonsumsi untuk mencegah dan mengobati wasir. Keluhan pelebaran pembuluh darah vena yang dikenal sebagai varises pun dapat berkurang, bahkan sembuh total jika mengonsumsinya secara teratur. Tanpa mimpi burukTak cukup sampai di situ khasiatnya, fungsi hati juga bisa dioptimalkan. Ini berkat asam glukoronat yang dikan dung di dalamnya. Glukoronat adalah zat yang berperan penting dalam fungsi hati, khususnya dalam mengikat logam berat yang masuk melalui makanan dan minuman yang dikonsumsi sehari-hari. Logam berat dan kolesterol yang ada dalam darah, baik yang dibentuk oleh hati maupun dari makanan, akan diikat oleh kombucha, sehingga menjadi bahan yang mudah larut dalam cairan empedu dan dikeluarkan melalui tinja bersama lemak.  Sejumlah penderita insomnia atau susah tidur juga melaporkan manfaat minuman teh ini. Mereka bertutur, berkat mengomsumsinya secara teratur, kenikmatan tidur mereka rasakan lagi, tanpa gangguan mimpi buruk. “Beda dengan obat tidur yang membuat kita tergantung, konsumsi kombucha dapat dihentikan kapan saja,” kata salah satu dari mereka. Kombucha juga dapat membantu melepaskan diri dari depresi dan membuat lebih percaya diri.  Bicara soal imunitas tubuh, anak-anak yang diberi kombucha secara teratur, dipercaya memiliki daya tahan tubuh lebih tinggi, sehingga jarang terserang batuk, pilek, atau masuk angin. Jangan lupa, takaran minumnya mesti disesuaikan. Peningkatan daya tahan tubuh juga dirasakan oleh orang dewasa dan orang lanjut usia yang rajin meminumnya. Namun, minuman ini tidak dianjurkan bagi anak-anak di bawah usia dua tahun dan wanita yang sedang hamil muda.  Minuman yang penampilannya tak beda dari teh biasa ini juga dianjurkan untuk pasien asma. Laporan sejumlah penderita asma menunjukkan, setelah minum beberapa minggu, serangan asma mereka berkurang. Awalnya jarang kambuh, lama-kelamaan penyakitnya hilang sama sekali.  Kombucha bahkan boleh dikonsumsi penderita penyakit gula atau diabetes mellitus. Perlu diketahui, dalam larutan kombucha masih ada sekitar 1 – 2% gula yang sudah dimetabolisir, sehingga tidak lagi berupa glukosa murni. Karena itu, penderita diabetes dianjurkan berhati-hati ketika meminumnya. Jangan sekaligus dalam jumlah banyak, tapi secara bertahap.  Misalnya, seperempat gelas diminum dua kali sehari. Setelah beberapa hari, tingkatkan menjadi setengah gelas, diminum dua kali sehari. Lalu, setelah beberapa minggu, baru minum dalam dosis penuh, dua kali sehari satu gelas (400 – 600 cc). Kombucha dapat menghilangkan rasa lemas dan nyeri pada otot serta saraf, memperbaiki endotel (lapisan dalam pembuluh darah) sehingga fungsi pembuluh darah kecil dan sirkulasi darah diperbaiki.  Cara serupa dapat ditempuh pengidap keluhan lambung. Orang yang punya sakit maag, misalnya, harus meminumnya secara bertahap dan mengencerkannya dengan air putih. Misalnya, mula-mula seperempat gelas (50 ml) yang diencerkan menjadi satu gelas dan diminum setelah makan. Begitu seterusnya, makin lama makin meningkat, seperti takaran pada penderita kencing manis.  Terakhir, ini barangkali yang paling ditunggu laki-laki, kombucha ternyata ikut berperan memperbaiki vitalitas. Perbaikan fungsi seks kaum Adam ini memang bukan dampak langsung dari minuman teh itu. Logikanya, karena fungsi organ tubuh baik, terutama fungsi pembuluh darah, maka fungsi organ seksual ikut diperbaiki.  Sebenarnya, masih banyak rahasia yang belum diungkap di sini. Tapi seperti juga kisah-kisah menarik dari “Negeri 1001 Malam”, khasiat “Teh 1001 Manfaat” ini juga menyisakan banyak misteri yang masih harus dipecahkan. Yang pasti, penulis sendiri dalam delapan tahun terakhir telah merasakan langsung manfaat mengonsumsi kombucha secara teratur. Khususnya dalam menyembuhkan nyeri sendi yang telah penulis derita bertahun-tahun  . Jadi, manfaat kombucha memang fakta, bukan dongeng dari Baghdad, gitu loh! Kombucha (Jamur Teh)Pertanyaan, Pengasuh yang terhormat,Baru-baru ini saya diberi seorang teman sejenis obat tradisional yang disebut jamur teh. Cairan jamur teh ini katanya memiliki berbagai khasiat obat, antara lain dapat menyembuhkan kanker, sakit gula dan darah tinggi. Jamur ini bisa dipelihara berbulan-bulan asal setiap hari diberi teh manis. Yang diminum sebagai obat adalah cairan perendam jamur teh ini. Sebelum mengkonsumsinya, saya ingin mendapat informasi yang lebih jelas tentang jamur teh ini dari pengasuh, apakah memang benar dapat menyembuhkan berbagai penyakit yang disebutkan tadi. Apakah sudah ada penelitian yang dilakukan untuk mengkonfirmasi khasiat jamur teh ini ? Apakah mengkonsumsi cairan jamur teh ini setiap hari tidak membahayakan kesehatan ? Jamur teh yang saya pelihara saat ini bagian atasnya agak mengering dan berwarna kecoklat-coklatan. Apa yang harus dilakukan untuk menumbuhkannya kembali ? Terima kasih atas penjelasan yang diberikan. Ahmad Cik, Jakarta Timur Jawab Pak Ahmad Cik yang baik,Cairan jamur teh yang Bapak maksudkan ini biasa disebut Kombucha. Jamur teh penghasil Kombucha ini memang dapat dipelihara selama berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun dengan “diberi makanan” berupa teh manis. Setelah beberapa hari teh manis ini akan diubah oleh jamur teh menjadi cairan yang rasanya asam yang disebut Kombucha tadi.  Kombucha adalah salah satu probiotik yang saat ini memang sedang populer, baik di negara-negara Asia seperti Indonesia, Malaysia dan China, juga di negara-negara Eropa dan Amerika. Di negara-negara tersebut Kombucha dikenal dengan nama Tea fungus, Fungus japonicas, Fungojapon, Indo-Japanese tea fungus, Cembuya orientalis, Combuchu, Tschambucco, Volga spring, Mo-Gu, Champignon de longue vie, Tea Kvas, Teakwass, Kwassan, Kargasok Tea, Kocha kinoko, Manchurian mushroom tea, dan lain sebagainya. Di negara-negara ini Kombucha bahkan sudah secara luas diperjual-belikan dalam bentuk minuman kesehatan yang diproduksi dalam jumlah besar. Sama seperti ekstrak mengkudu atau ekstrak noni yang saat ini sedang populer di Indonesia. Jamur teh ini konon sudah dikenal dan digunakan untuk pengobatan sejak zaman Kaisar Cina Dinasti Tsing pada 221 tahun sebelum Masehi. Konon katanya pada saat itu Kombucha dipercaya sebagai obat dewa yang dapat membuat awet muda dan menyembuhkan segala macam penyakit, sehingga disebut “the Divine Tsche” atau “the remedy for immortality”. Sebagaimana beberapa makanan kesehatan atau obat tradisional lainnya, klaim khasiat kombucha pada hemat saya juga cenderung agak berlebihan. Para pembuat dan penggemar Kombucha sering menyatakan bahwa Kombucha dapat menyembuhkan berbagai jenis penyakit mulai yang ringan sampai yang berat, mulai batuk pilek dan pusing-pusing sampai darah tinggi dan diabetes, bahkan kanker dan AIDS. Dari sudut ilmu kedokteran konvensional, klaim sebagai “obat dewa” atau obat segala penyakit seperti ini jelas tidak dapat diterima. Namun, ilmu kedokteran alternatif biasanya memandang hal ini dengan kacamata yang lebih “moderate”.  Diperkirakan, khasiat Kombucha adalah meningkatkan kesehatan dan daya tahan tubuh secara umum. Dengan demikian, penyakit-penyakit atau gangguan kesehatan terutama yang merupakan penyakit degeneratif dan bukan disebabkan kuman penyakit, kemungkinan dapat diatasi. Namun jika penyakit tersebut cukup parah, sebaiknya jangan terlalu berani mengambil risiko mengobati hanya dengan menggunakan makanan kesehatan atau obat tradisional seperti ini. Sebab pada umumnya obat tradisional bekerja lebih lambat dan memerlukan waktu lebih panjang untuk menunjukkan efeknya. Dikhawatirkan, kecepatan perjalanan penyakit (untuk menjadi lebih parah) lebih cepat daripada kecepatan obat ini untuk menyembuhkan. Sikap yang arif adalah menggunakannya sebagai makanan tambahan peningkat kesehatan dalam upaya pencegahan berbagai gangguan kesehatan. Pak Ahmad Cik yang baik, Dalam mengkonsumsi makanan kesehatan atau obat tradisional yang paling perlu kita perhatikan adalah keamanan penggunaannya. Sikap Bapak untuk berhati-hati dan mencari informasi terlebih dahulu sebelum mengkonsumsi Kombucha adalah sikap yang sangat baik dan perlu ditiru. Jamur teh penghasil cairan Kombucha adalah campuran beberapa mikroba berupa bakteri dan ragi yang tidak berbahaya, antara lain Saccharomyces cerevisiae, Candida validda, Candida lambia dan Pichia fermentans. Namun demikian, jika pemeliharaannya kurang bersih dan tidak hati-hati, dapat saja pada kultur (biakan) jamur teh tersebut tumbuh mikroba yang berbahaya yang berasal dari udara, air atau kotoran yang masuk ke dalam kultur, yang justru akan menimbulkan penyakit atau gangguan kesehatan. Oleh sebab itu Anda harus memeliharanya dengan cermat dan bersih, agar tidak tercemar mikroba lain yang tidak dikehendaki. Di dalam cairan Kombucha terdapat beberapa senyawa yang dihasilkan oleh kultur mikroba Kombucha, antara lain fruktosa, asam asetat (cuka), asam sakarat, asam glukonat, asam-asam keto dan beberapa senyawa polifenol. Walaupun belum dapat dijelaskan secara ilmiah bagaimana efek senyawa-senyawa tersebut dalam meningkatkan kesehatan, namun dapat dipastikan bahwa senyawa-senyawa tersebut cukup aman dikonsumsi dalam jumlah yang tidak berlebihan. Konsumsi Kombucha yang disarankan adalah 2 sampai 3 kali sehari, setiap kali sekitar 100 ml (sekitar setengah gelas belimbing). Namun, selama mengkonsumsi Kombucha Anda juga harus cermat mengikuti perkembangan kesehatan tubuh Anda. Jika justru terjadi gangguan kesehatan, misalnya lambung Anda menjadi perih (karena Kombucha mengandung cukup banyak asam) atau sering timbul rasa mual, sebaiknya konsumsi Kombucha Anda hentikan. Sebagai informasi tambahan dapat saya sampaikan bahwa pada tahun 1995, menanggapi maraknya konsumsi dan pertanyaan tentang Kombucha di Amerika Serikat, US-FDA (United States Food and Drug Administration), badan pengawas obat dan makanan Amerika Serikat, mengeluarkan pernyataan bahwa FDA tidak menyetujui penggunaan Kombucha untuk mengobati gangguan kesehatan apapun. Namun demikian, hasil penelitian yang dilakukan FDA menyimpulkan bahwa mikroba-mikroba yang terkandung di dalam kultur jamur teh tersebut tidak ada yang patogen (dapat menyebabkan penyakit) dan toksik (beracun).  Jadi, tidak ada salahnya Anda memelihara jamur teh dan mengkonsumsi Kombucha sepanjang tidak berlebihan dan Anda berhati-hati memeliharanya sehingga tidak terjadi kontaminasi mikroba patogen atau mikroba toksik ke dalam kultur jamur teh yang Anda pelihara. Anda juga sebaiknya berhati-hati memilih wadah Kombucha, sebab Kombucha mengandung asam dalam jumlah cukup banyak disamping juga sedikit etil alkohol hasil fermentasi.  Asam dan alkohol ini dapat melarutkan zat warna dan beberapa logam dari wadahnya. Zat-zat ini kemungkinan bersifat toksik dan justru membuat kesehatan Anda terganggu. Jadi sebaiknya Anda tidak menggunakan wadah atau alat pengaduk yang terbuat dari keramik berwarna atau yang terbuat dari logam. Sebaiknya gunakan wadah yang terbuat dari keramik yang tidak diwarnai dan tidak diberi motif. Jamur teh yang bagian atasnya mengering masih dapat dipelihara terus setelah Anda membuang lapisan tersebut. Lapisan yang mengering dan berwarna coklat menandakan, bahwa jamur di lapisan ini sudah mati.  Biasanya jamur teh tumbuh membentuk lapisan-lapisan yang cukup mudah dilepaskan satu sama lain. Namun jika agak sukar, Anda dapat mengirisnya dengan pisau, kemudian bagian kultur jamur yang masih baik dibilas dengan air matang (jangan yang panas atau terlalu dingin, sebaiknya yang didinginkan pada suhu kamar), lalu mulai dipelihara kembali. Demikian penjelasan singkat yang dapat kami berikan, mudah-mudahan bermanfaat. Salam. Dr Ernawati Sinaga MS Apt( )  Cara Membuat Jamur Dipo Membuat air teh Jamur Dipo tidak lah sulit Tinggal anda sediakan koloni ( jamur kambucha), air teh manis dan sediakan botol /toples dari gelas. buatlah air teh seperti membuat teh manis lebih baik biar rasa air hasil fermentasi enak berilah gula lebih banyak , terus biarkan sampai dingin air tehnya ( karena kalau masih panas menjadikan jamur Dipo mati kena air panas teh). terus siapkan toples gelas ( lebih dahulu pastikan kebersihannya kalau perlu cuci dengan air panas ) tuangkan air teh manis dan masukan jamur dan tutuplah toples gelas. berilah air teh jangan penuh sisa sebagai ruang udara apabila anda mengunakan penutup yang kedap udara . biarkan sampai 3-4 hari ( semakin lama khasiat obat semakin bagus) pada masa ini air teh mempunyai rasa yang nikmat,rasa masih manis keasam asaman. kalau sudah 7 hari rasa asam dan semakin lama semakin asam seperti air tape tapi asam. Untuk yang mempunyai penyakit maag jangan khawatir untuk meminumnya tapi air teh jamur tadi harus di tambah dengan air putih secukupnya untuk mengurangi rasa asam dan kalau rutin meminum Insya Allah penyakit Maag sembuh. Bisakan air teh dengan jamur dengan mengunakan saringan lalu masukan kedalam botol ( bisa dari botol minum dari beling ) dan tutup masukan dalam kulkas biar lebih nikmat boleh juga di langsung di minum dengan konsumsi setengah gelas sampai satu gelas untuk kesehatan bisa diminum pagi dan malam . Rasakan Khasiatanya dalam 3 hari rutin meminumnya dari pengalaman penulis mengkomsumsi air jamur teh ini Alhamdulillah pusing pusing,flu, pegal pegal yang biasa di rasakan sehari hari hilang. dan dari pengalaman tetangga yang coba komsumsi untuk asam urat berangsur angsur sembuh . anda tertarik meminumnya? selamat mencoba kalau ada hal yang perlu ditanyakan silakan beri komentar ? lebih jelas lihat web di bawah ini untuk cara membuatny     

  Kombucha, Jamur Ajaib Penyembuh Penyakit Senin, 03 Maret 2008, 11.04 WIB  

 Bentuknya yang kenyal dan berwarna putih membuatnya sangat mirip dengan sari kelapa (nata de coco). Namun jangan salah, yang satu ini merupakan mahluk hidup bernama jamur Kombucha atau jamur teh. Zat-zat yang dikandungnya, menjadikan jamur yang berasal Asia timur ini sebagai penyembuh berbagai penyakit. Kombucha biasanya dijadikan katalisator proses fermentasi dalam pembuatan teh kombucha. Hasilnya minum tradisional dengan rasa asam manis ini mampu menyembuhkan berbagai macam penyakit, mulai dari diabetes hingga kolesterol. Umumnya teh kombucha dijual dalam bentuk minuman siap saji, namun ada juga yang ditawarkan dalam bentuk bibit jamur. Meskipun bersifat herbal, penggunaan secara berlebihan juga dapat membahayakan tubuh. Kandungan polifenol berlebih dalam tubuh akan mengancam kesehatan hati.  

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: